Skip to main content

Bengkel Penulisan Kreatif...Aiman Azlan

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Ilahi, bulan April lepas dipenuhi dgn aktiviti yg penuh pengisian...



16 April 2014...

hari yang amat menggembirakan aku sebagai seorang yang baru berjinak-jinak dalam dunia penulisan cerpen / novel dapat berjumpa dengan blogger/vlogger yang terkenal dengan penulisan berunsurkan keilmuan,
 Encik Aiman Azlan. :)

Alhamdulillah, terima kasih aku ucapkan kepada pihak yg jemput En. Aiman Azlan dan menganjurkan program ini. Aku pun dapat turut serta sebagai peserta dan urusetia untuk program ini.

Bengkel yang dijalankan  sedikit sebanyak telah membantu aku untuk mengembangkan lebih lagi bakat yang telah sekian lama terpendam. Tips- tips yang diberi juga amat berguna dan menolong aku yang masih lemah dalam dunia penulisan dan blog ini... Huhhu.. :)

Antara persoalan yg kita harus tanyakan kepada diri kita sebelum menceburkan diri kita ke dalam dunia penulisan yang aku dapat daripada sauadara Aiman ialah.... Jeng jeng jeng~(bagi saspens jap eh...Hehehehe...)

Mengapa kita pilih perkongsian melalui penulisan?


Soalan ini ditanyakan umum kepada audiens yg hadir di bengkel malam tu. 
Antara jawapan yang didapati :

- Melalui penulisan, kita dapat sampaikan apa yang kita inginkan kepada audiens tanpa melibatkan elemen face-to-face antara penyampai(penulis) dgn audiens (orang yg membaca). 

Yup..
Aku agak setuju dgn pendapat ini.
Sebab hakikatnya, aku bukanlah seorang yang berani berhadapan dgn ramai audiens secara face-to-face.
Pernah dulu aku nak masuk pertandingan bercerita, dah saat akhir lagi genting, aku tarik diri sebab rasa nak pengsan lagi sesak nafas kerana gemuruh yg tak hilang.
 Disebabkan itu aku lebih selesa bekerja di belakang tabir... :)

Alhamdulillah, syukur yang tak terhingga, walaupun ini satu2nya bengkel yang baru aku dapat pergi.
Berkat bergelar pelajar universiti. Banyak juga input yang aku dapat dari sini.

Tapi...

Hihihihi...
Aku lupa aku salin kat mana nota2 yg aku dapat dari bengkel ni.
Plus, dgn gambar2 time program bengkel ni hampir semua hilang disebabkan memory card tab aku yg rosak.
Tak dapat nak ingat semua... 
-_-
(Sedihnya...Kesabaranku teruji...)

*Yang aku ingat, malam ni aku naik stage, Encik Aiman bagi aku trofi sebab aku menang tempat ke-3 dalam Pertandingan Penulisan Kreatif
(Cerpen : Love You Till Jannah)

Huuu, Alhamdulillah tak sudah! Maha Suci ALLAH atas segala limpah kurnia-NYA.

*Yang lucunya , MC sebut nama aku tak habis. Dia sebut nama aku 'Siti Rozalina' sahaja. Encik Aiman dah pelik sebab awalnya bila aku bertanya soalan, aku sebut nama aku Hawa.
Thanks to Abang Nik yang tolong sebutkan nama aku tu. :)

Emmm.. 
Tapi gambar takde.
Kenangan aku bergambar dengan Encik Aiman dan isteri dia.
Dengan penganjur dan urusetia/peserta.
Semuanya...
Dah hilang. :(
Ada pun kat Instagram lah kot.
(kalau aku tak TER delete lah)
Tapi Insya-ALLAH kekal dalam ingatan.

Jadinya...
Minta maaflah ya.
Sampai sini je aku punya cerita.
Tak dapat nak kongsi semua
Sebab ingat sikit ja...

Sekian, salam dariku, Ct Roxalynna...^^

Comments

Popular posts from this blog

[CERPEN : Special Hari Raya] Di Hujung Harapan Aidilfitri

P/S : masih terdapat kesalahan ejaan / perkataan yg masih belum sempat diedit. Harap maaf.
Selamat Membaca.
Kupinta mohon dan maaf atas segala kesilapan dan kekurangan cerpen ini.


DI HUJUNG HARAPAN AIDILFITRI
PAGI 1 Syawal. Setelah orang ramai pulang dari solat sunat Hari Raya Aidilfitri.
Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar. Laa ilaaha illallahu Allahu Akbar, Allahu Akbar walillahilhamd...
            Takbir raya berkumandang di siaran televisyen. Cukup sayu kedengaran bagi mereka yang menghayatinya sepenuh hati. Takbir yang menandakan rasa syukur atas kemenangan umat Islam setelah sebulan berpuasa di bulan Ramadhan.
“Ayish nak salam atok.”
Anak kecil yang baru berusia tiga tahun setengah itu tersenyum ceria. Petah sungguh tutur bicaranya. Di dalam fikiran anak ini hanya tergambar keriangan suasana hari raya. Tiada langsung gambaran duka.
Lebih-lebih lagi apabila melihatkan segenap ruang di rumah kampung datuknya ini dipenuhi saudara-mara yang pulang beraya. Semakin sukalah dia dibuatnya.
Sung…

[CERPEN] Labiu, Mr. Taxi Driver Celupku~

“Zareen Imtiyaz Imani!!!”
            “Oiiii, mak nenek aku mau copot jantungku! Eiii aleyyy aleyyy, terperanjat eyyyy!!!”
            Novel di tanganku terlepas. Habis jatuh ke lantai novel yang baru kuhabis baca separuh itu. Sungguh!Aku terkejut sangat! Makhluk tuhan yang mana pulak jerit nama aku ni? Nak gugur jantung aku dengar jeritan bak halilintar membelah bumi ni.
“Astaghfirullahal ‘azim...” Mengucap panjang aku selepas ‘termelatah’ tadi. Aku menenangkan diri seketika. Kemudian dengan pantas aku menoleh ke belakang. Ingin melihat siapalah agaknya gerangan malaun yang buat aku hampir kena heart attack tadi ni.
Huh??? Huk aloh, minah ni yang bikin kecoh rupanya. Siot punya kawan. Aku pandang sekeliling pula. Segera aku tundukkan kepala bila tersedar akan sesuatu. Cover wehhh, cover kononnya ambil novel yang terjatuh kat bawah tadi. Hihihi. Mana tak malu woooo bila tengok beberapa orang kat meja sebelah dah tersengih macam kerang busuk tengok aku melatah macam mak nenek t…

[Cerpen Seram] Teman...

TEMAN... “Awak ambil barang saya, jadi biar saya temankan awak...”
MALAM itu bulan mengambang penuh. Almaklumlah, malam pertengahan bulan Islam. Tia tersenyum sendiri tatkala matanya menjamah panorama yang mengasyikkan itu. Dari celahan batu angin di tangga asrama itu, jelas di mata Tia menangkap cahaya bulan yang begitu indah. Subhaanallah! Maha Suci Allah yang indah dan sukakan keindahan hingga terciptanya suasana yang juga indah ini. “Tia? Baru balik? Daripada Pahang ke ni?” bertalu-talu soalan menyapa gegendang telinga Tia. Dia mencari wajah pemilik suara yang menegurnya itu. Oh, Mila rupanya. Lalu Tia mengangguk dan menghadiahkan senyuman buat temannya itu. Mila, rakan sekuliah merangkap jiran bilik sebelahnya di asrama kolej matrikulasi itu. “Untunglah jadi ketua aras, boleh pergi sana sini. Best betul dapat jalan jauh-jauh ikut kem kepimpinan...” sambung Mila lagi. Kedengaran nada cemburu di situ. “Tak best la Mila. Penat giler kot aku kena ragging tiga hari ni. Nasib baik Jumaat eso…